Balada Anak Perantauan

by - 10:20:00 PM

Credit: Ian Dooley on Unsplash
Uhuk uhuk, gini awesome readers, langsung aja ya... Iya hehe langsung mau curhat, ups berbagi cerita. Jadi nih, dari dulu sekali awesome writer suka ribut riuh bin gaduh pengen merantaulah inilah itulah dan hal-hal yang semisalnya. Lalu, singkat cerita tercapailah segala impian itu, hohoho... Alhamdulillah.

Awesome writer saat ini alhamdulillah sedang merantau dengan status sebagai pelajar. Merantau dengan status jadi anak sekolah tu rasanya unyuu unyuuu gimana gitu... Pokok e bahagialah... kekeke... 

Tapi, kemudian, tentu saja yang namanya hidup di dunia ya harus siap berhadapan dengan konsekuensi. Hidup ini selalu menawarkan banyak pilihan. Setiap pilihan punya konsekuensi yang harus ditanggulangi. 

Nah, setelah beberapa hari resmi merantau baru kerasa tuh rindu bertubi-tubi dan bertumpuk sama kampung halaman. Inilah konsekuensi yang selama ini dinanti-nanti. Eh, setelah dijalani lumayan juga, hehehe... 

Padahal, dulu tu berasa suka 'gerah' lama-lama di kampung halaman. Sekarang baru tau rasanya, hahaha... 

Apalagi nih, kemarin pas beberapa jam sebelum keberangkatan rasanya ada aja momen-momen yang buat perpisahannya berasa terlalu sempurna. Misal nih ya, nenek aku yang aslinya suka galak sampai di luar nalar, tetiba jadi penyayang dan ekspresif sekali. Seumur-umur kayaknya baru sore itulah nenek aku cium pipi kanan kiri dan dahi awesome writer. 

Belum selesai di situ, eh... malamnya ada aja yg ngide kirim karangan bunga sampe dikira dedek tu bunga dikirim lelaki dari antah-berantah. Faktanya, bunga itu tak lain dari adik tingkat yang unyu unyu nan shalihah. 

Oia ada lagi, ibu awesome writer. Emak ane ga' boleh kalah tayang, eh hehehe... Sebelum keberangkatan, duileh 'keberangkatan, beliau tuh makin hari makin manis karena inget anaknya mau lanjut belajar di kota sebrang. Hahai alhamdulillah-lah... Masyaallah... 

Jadi intinya, mengingat semua itu saat di sini, di dalam perantauan itu rasanya... sesuatu sekali... (Ya Allah, baru nyebrang dikit ke pulau tetangga aja gini amat yak, begimane kalau nyebrang benua? kekeke)

Tapi itu, setiap keadaan di dunia ada lebih ya ada kurang. Tinggal di sini jadi menyadari hal-hal yang dulunya mungkin dianggap biasa aja ternyata luar biasa. Misal Bule Rat, bule yang suka jadi pahlawan gosok baju di rumah. Beliau itu terdabest-lah sepanjang hidup awesome writer ini. Mba' yang di sini si Masyaallah. Tapi, entah kenapa sentuhan dan kelihaian Bule Rat dalam menangani setiap perkara gosokan itu belum ada tandingannya... Ya Allah ini ceritanya receh banget ya awesome readers? Maapkeun ya... 

Yah gitulah, itu si sekelumit cerita dari anak rantau.

Hmm... maapkeun nih baru bisa sharing cerita dan belum update-update yang lebih bermanfaat, punten nyak... Semoga Allah mudahkan untuk berbagi yang lebih bermanfaat lagi kedepannya yah, aamiin... 

You May Also Like

0 comments